Travelling in Bandung, Visit West Java 2013

Standar

Bismillahirrahmanirrahim..

Kumaha damang??Teteh2, Ceuceu2, Mamang2, Akang2, Aak2, Emak2, Eneng2..Ah jadi kangen suasana Bandung. Aku ini orang asli Purworejo, hidup dan besar di sana (deket Jogja, sebelah barat persis, mbok ada yang gatau dimana itu Purworejo). Pertama kali ke Bandung waktu umur 3 tahun naik kereta (katanya ibuk sih, akunya lupa ahehe), setelah masa menimba ilmu selesai di Magelang, Jawa Tengah selama hampir 4 tahun, aku menginjakkan kaki lagi di tanah Pasundan ini. Kau tahu gimana rasanya? Kayak berasa di luar negeri, ga mudeng sama sekali sama bahasa sunda, alhamdulillah masih ada bahasa Indonesia sebagai bahasa pemersatu J

Desember 2012, berangkat pake kereta ekonomi Pasundan turun di Kiaracondong, waktu itu harganya masih Rp 38.500 bareng sama my lovely sister (mbak inying), nyampe stasiun malem-malem dijemput sama pakdhe baik hati (pakdhe sudar) yang ada di Antapani..bubuk di sana sampai paginya di anter buat ke Bagusrangin rumah eyang lanjut ke Unpad buat test kerja…blaaass pulangnya jalan-jalanlah kita berdua kaya anak ilang ahaha. Makan ayam penyet di depan Unpad dengan harga Rp 9000 waktu itu, heran pertama kali dapet teh tawar (ini adat sunda, ngasih teh tawar tiap makan secara cuma-cuma alias gratis). Setelah kenyang, foto-foto di depan Monumen Bagusrangin yang ada patung burung Garudanya gede banget, terus shopping2 di Gasibu (kebetulan pas hari minggu, Gasibu itu depan Gedung Sate dimana banyak orang2 jualan macem-macem barang dari pernak pernik sampe kebutuhan rumah tangga, murah2 pula harganya dan adanya pas hari minggu. Tapi sekarang dengan walikota yang baru, pedagang2 banyak yang dipindahke daerah Gede Bage). Tak lupa kita foto2 narsis di depan Gedung Sate, belum ke Bandung kalo belum ke Gedung Sate ahehe..Bingung abis itu mau ngapain akhirnya kita naik angkot mau ke mall BIP (critanya) tapi malah nyasar ke Masjid Agung gara-gara gatau angkot dan gatau kalau BIP udah kelewatan. Dari Unpad ke Masjid Alun-alun ganti angkot 2 kali, sampe sekarang tetep gatau itu angkot jurusan mana ahehe..Di masjid kita shalat lalu guling-guling nunggu jam berangkat kereta malem ekonomi Kutojaya Selatan yang waktu itu harganya masih Rp 19.500, di depan masjid banyak yang dagang macem-macem juga tapi kalo Jumat pedagang2 ini ditertibin soalnya buat shalat Jumat. Sekitar jam 19.30 WIB kita memutuskan balik ke Stasiun Kiaracondong, daripada nanti nyasar lagi akhirnya naik taksi Rp 40.000, bayar pake rupiah kembaliannya ringgit, nih uangnya masih aku simpen sampe sekarang (mbok besok bisa ke KL, aamiin). Itu bapak sopir taksi yang mendunia yang pernah aku kenal, kliennya turis broh..

Itulah first time aku mbolang di Bandung, abis itu Allah menakdirkan aku buat kerja di Kabupaten Bandung. Aku kira yaa semua Bandung itu kota, tapi penempatan kerjaku itu di desaa berlembah-lembah, perjalanan dari pusat kota jika menggunakan motor sekitar 1,5-2 jam itu kalo ga macet, kalo macet parah bisa tambah lama sampai Pacet (Ciparay ke atas, masih terhitung pedalaman mbok ada yang gatau ahehe..). di Bandung selama kurang lebih 1 tahun, ada beberapa tempat yang aku kunjungi buat sekedar jalan-jalan atau kebetulan lewat, atau buat makan..

  1. Gasibu – Gedung Sate

Jangan berpikiran kalo Gedung Sate itu banyak satenya (padahal dulu aku mikir gitu ahehe), dinamakan Gedung Sate karena arsitektur bangunannya yang mirip kayak sate di atapnya. Sebenernya ini gedung pemerintahan, aku belum pernah masuk sii, paling cuma lewat doang di depannya. Atau pas hari minggu kadang jalan-jalan di Gasibu, sebelah kanannya Gedung sate ada Taman Lansia yang adeem banyak pohon-pohon asik buat jalan atau lari2 pagi. Pernah suatu ketika pas jalan-jalan, ketemu sama artis, kita makan batagor siomay bareng.

  1. Kawah Putih – Ciwidey

Tempat wisata ini terkenal dimana-mana, nomer 2 lah setelah tangkuban parahu. Dari pusat kota perjalanan sekitar 1-1,5 jam menggunakan motor. HTM sekitar 100 ribu untuk 4 orang, include biaya parkir motor dan naik ontang-anting. Dari parkiran sampai ke kawah bagi pejalan kaki atau pengguna motor wajib ikut ontang-anting, ga boleh ngluyur pake motor sendiri. View jalannya ya hutan-hutan rimba, berasa ikutan syuting film Jurasic Park lah (lebay.com) ahehe..sampai di kawahnya waktu itu kita barengan sama orang yang lagi prewedd, udaranya dingin pisan euy, apalagi airnya kayak abis ngambil dari lemari es brrr.. sampainya di kawah kita wajib pakai masker, mending bawa dari rumah maskernya, soalnya di sana masker jadi 10rb/pcs. Bau belerangnya nyengaat banget dan ga boleh lebih dari 15menit di bibir kawah. Pas cuacanya bagus, air kawah kadang suka berwarna kehijauan, masyaAllah pokoknya J

  1. Dago atau Jl.Martadinata

D.A.G.O sebenernya cuma jalanan biasa yang dipinggirnya ada tulisan warna-warni, kalo malem dijadiin tempat kongko2 anak2 muda bandung. Sekarang malah ada Taman Jomblonya di bawah jalan layang surapati, buat kalian jomblowan-jomblowati yang mau cari pasangan atau sekedar mejeng. Sempet foto2 di tulisan D.A.G.O nya dan foto sama aa’ patung yang jalan2 ngamen dengan cara ngecat dirinya seluruh badan keliatan kaya patung alumunium.

  1. Tangkuban Parahu – Lembang

Gunung berapi aktif ini kemarin sempet waspada dan mengeluarkan material vulkanik, pas kita kesana alhamdulillah udah reda dan bisa menikmati keindahan alamnya. Mirip-mirip sama kawah putih ciwidey, tp kita ga bisa buat nyamperin kawahnya sampe deket, yaa ini Bromonya Bandung lah. Waktu itu kita sempet nyasar-nyasar lewat Parin van Java (PVJ), Kampoeng Gajah (KG), dan Floating Market (FM) dulu, harusnya dari RS Hasan Sadikin tinggal lurus aja gausah pake belok2, naah itu kita dengan ngikutin GPS sesat jadi tersesat ahaha..tp justru malah jadi tau dimana itu PVJ, KG dan FM. Di tangkuban parahu banyak turis manca, kebanyakan mereka dari Eropa kayak Inggris, Timur Tengah kayak Arab, dan Asia Timur kayak Korea. Keliatan pas jalan denger sayup2 bahasa inggris, kadang arab dan korea.

  1. Taman Strawberry AW – Pacet

Bayanganku kebun strawberry itu kayak kebun teh, ternyata hampir mirip sama kebun cabai. Pohonnya di pot 1-1 kecil2 ditatat, jumlahnya juga ga terlalu luas. Taman strawberry ini ada kolam renangnya, jangan ditanya airnya dingin enggak, eta mah tiriis pisan euy, aku aja ga berani nyebur, trima ajalah jadi tukang poto di atas aheuheu.. Biaya masuk waktu itu 15rb, kalo mau strawberry nya bisa metik sendiri tapi tetep ditimbang yaa, ntar perkilo ada harganya. Lumayan asik disini, pemandangannya gunung (iyalah) J

  1. Kawah Kamojang – Perbatasan Bandung Garut

Letaknya di perbatasan Kabupaten Bandung dengan Kabupaten Garut, kalo jalan dari Garut jalannya bagus beraspal, kalo dari Ibun Bandung jalannya subhanallah..kita aja ke sana butuh ngojek motor trail ongkos 20rb dari Sudi ngelewatin hutan-hutan pinus dengan tanjakan hampir 70-80 derajat. Sampai di sana bakal terpukau sama teknologi PLN dan Pertamina, sampe heran ini teknologi canggih nyasar di tengah2 hutan. Kawah di tempat ini kecil-kecil tapi ada dimana-mana, ga segede Tangkuban Parahu atau Kawah Putih, kebanyakan Cuma seempang, yang paling lucu itu kawah kereta api, bunyii kaya asep kereta. Kadang suka ada atraksi lempar2 botol plastik gituu. Pulangnya kita nebeng angkot yang abis nganter anak2 Pramuka kemah disana, mampir Posyandu kakak dulu (takjub itu orang bidan pejuang banget, tiap bulan ga pernah absen buat posyandu ke kamojang), disambung naik oplet yang adanya 1 jam sekali bareng2 sama orang nyari rumput, campur2 pokoknya, ati2 mabok.

  1. Gedung Merdeka – Asia Afrika

Ini gedung sejarahnya buat Konferensi Asia Afrika (KAA) yang pertama, dulu pas SMP aku pernah di ajak piknik ke sini, masuk ke dalem, liat-liat video KAA. Lokasinya deket sama jalan Braga juga, sering buat acara pemotretan. Mirip kota tua di jakarta, disini bangunannya art deco peninggalan jalan Belanda, berasa di luar negeri kalo dii sini.

  1. Masjid Raya Bandung – Alun-alun

Masjid ini punya 2 menara, dengan gaya arsitektur Timur Tengah. Di halaman sering buat jualan pedagang kaki lima, sementara di serambi masjid banyak orang istirahat, kalo pas ujan, ini masjid kayak pengungsian. Tapi begitu masuk ke dalam deket sama mimbar imam, bersih banget, tertata rapi dengan hiasan ukiran-ukiran dan kaligrafii ayat-ayat Allah. Sebenernya ini masjid bagus, ya mungkin kurang terawat aja jadi di depannya terkesan rada gimana gitu.

  1. Bandung Indah Plasa (BIP)

Salah satu mall gede yang ada di Bandung, mau nonton, shopping, maen, mejeng-mejeng, makan ada di tempat ini. Seperti kebanyakan mall, yang namanya mall ya kayak gitulah. Aku lebih suka nongkrong di Gramedia depan BIP, nunggu berlama2 betaah J

  1. Rumah Mode – Setiabudi

Factory Outlet (FO) yang ada di jalan Setia Budi ini sering loh buat syuting FTV, rame banget kalo pas weekend, banyak yang dateng dari Jakarta. Namanya juga Bandung itu Parisnya Indonesia, jadi buat yang suka fashion cocoklah mampir ke sini. Ada barang2 reject yang kalo mau beli jangan asal tergiur murah, tapi harus di cek berkali-kali, namanya juga reject kan.

  1. Cihampelas Walk (Ciwalk)

Ini mall juga, isinya ya gitu2 juga, bedanya di sini antara gedung 1 sama 1nya dihubungkan dengan sky walk, jadi kayak jalan di atas langit gituu..Bisa mantengin jalan layang surapati dari sini (belum kesampaian aku foto di surapati).

  1. Trans Studio Mall (TSM)

Tempat nongkrongnya orang-orang borju, barang2 yang dijual disini kebanyakan bermerk asli dan harganya bikin dompet langsung kurus kurang gizi. Di sampingnya ada wahana bermain mirip Dufan tapi indoor, aku males masuk, mahal soalnya ahehe

  1. CFD (Car Free Day)

Adanya cuma pas hari minggu, di sepanjang jalan Dago sampe ITB, trs di lapangan depan Gedung Sate biasanya ada acara senam. Bisa sewa sepeda juga, tapi pas waktu kemarin udah abis (datengnya kesiangan). Naa abis jalan-jalan biasanya kan laper, ada banyak makanan dijual, kalo mau shopping murah meriah di monumen juga ada. Berhubung aku jarang olahraga jadilah abis ikut CFD kaki pada pegel2. Terkadang di CFD ada event2 tertentu, pas aku kesana ada acara sosialisasi pemilu sama peringatan hari air seedunia.

Tempat makan :

  1. Richeese

Menu andalan fire wings dengan level pedes dan saus cheese nya yang yummy banget.

  1. RM Joko Solo Caheum

Isinya kebanyakan makanan jawa, yang menurutku biasa di Bandung bisa jadi paling enak. Mungkin karena perbedaan lidah sii.

  1. Steak Bantal – DU

Ini tempat makan dengan nama makanan ngeres, kalo ke sini sapu dulu piktornya. Rasa masakannya enaklah, asal milih level pedesnya jangan tinggi2, ntar ga bisa dimakan.

  1. Mie Reman – DU

Di Dipati Ukur (DU) banyak tempat makan asik buat kawula muda, yaa mungkin karena disini banyak mahasiswa unpad yang bersliweran jadilah para pebisnis menjadikan mereka sebagai sasaran. Mie ramen disini katanya paling enak, kalo aku sii ga pernah nyoba yang lain ahehe

  1. Mie Ayam Baleendah

Ini nih mie ayam paling manusiawi enaknya di Bandung (efek lidah orang Jawa lagi), nyoba kemana-mana mie ayam sini yang paling enak menurutku, yaa walaupun tetep masih enakan mie ayam yang di deket rumah.

Masih dikit yaa ternyata..ahehe, sometimes pinginlah buat main-main lagi ke Bandung.

Camera 360

About chinue

just simple girl who wanna be happy dunya wal akhiroh, seorang anak dari orang tua yang sangat ingin saya bahagiakan, seorang kakak yang kadang justru manja dengan adiknya, seorang teman, seorang sahabat yang selalu merepotkan, dan seorang hamba Allah yang terus belajar bagaimana menjadi hambaNYA sesuai dengan tuntunannNYA.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s